Apa Perbedaan Antara Jenis Kelamin dan Gender?

Apa Perbedaan Antara Jenis Kelamin dan Gender? (Pixabay/kerplode)

INDO MEDIA – Sebagian besar dari kita dibesarkan dengan ide-ide yang cukup sederhana tentang seks dan gender. Yaitu, bahwa ada dua jenis kelamin, laki-laki dan perempuan, dan bahwa mereka sejajar dengan dua jenis kelamin tersebut, apa perbedaan antara jenis kelamin dan gender?

Dalam artikel ini, kami akan memecah perbedaan antara jenis kelamin dan gender untuk memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang arti sebenarnya dari masing-masing istilah ini.

Apa sebenarnya seks itu?

Dilansir dari healthline.com, masyarakat biasanya memberi tahu kita bahwa ada dua jenis kelamin: pria dan wanita. Anda mungkin juga akrab dengan fakta bahwa beberapa orang interseks, atau memiliki perbedaan perkembangan seksual (DSD).

DSD digunakan untuk menggambarkan kromosom, anatomi, atau karakteristik seks yang tidak dapat dikategorikan sebagai eksklusif laki-laki atau perempuan.

Dengan beberapa penelitian yang melaporkan bahwa sebanyak 1 dari 100 orang dilahirkan dengan DSD, lebih banyak ahli biologi yang mengakui bahwa seks mungkin jauh lebih kompleks daripada apa yang dijelaskan oleh biner pria-wanita tradisional.

BACA JUGA :  Jadwal, Sesi dan Lokasi Ujian SKD CPNS di Wilayah Provinsi Sulut, Cek Disini!

Alat kelamin

Beberapa percaya alat kelamin menentukan jenis kelamin, dengan laki-laki memiliki penis dan perempuan memiliki vagina.

Namun, definisi ini mengecualikan beberapa orang dengan DSD.

Baca Juga : Ini 8 Alasan Mengapa Tidur Terlentang Dapat Pecahkan Masalah Tidur Anda

Ini juga dapat membatalkan orang trans yang non-operasi – mereka yang tidak ingin menjalani operasi bawah – atau pra-operasi.

Misalnya, seorang pria transgender — seseorang yang ditetapkan sebagai perempuan saat lahir dan diidentifikasi sebagai laki-laki — mungkin memiliki vagina tetapi masih diidentifikasi sebagai laki-laki.

Kromosom

Kami biasanya diajarkan bahwa orang dengan kromosom XX adalah perempuan dan orang dengan kromosom XY adalah laki-laki.

Ini tidak termasuk orang dengan DSD yang mungkin memiliki konfigurasi kromosom yang berbeda atau perbedaan lain dalam perkembangan seksual.

Ini juga tidak memperhitungkan fakta bahwa orang trans sering memiliki kromosom yang tidak “cocok” dengan jenis kelamin mereka. Seorang wanita transgender, misalnya, bisa menjadi perempuan tetapi masih memiliki kromosom XY.