Facebook dan Google Kolaborasi Bangun Kabel Bawah Laut, Ini Faktanya

Facebook dan Google Kolaborasi Bangun Kabel Bawah Laut, Ini Faktanya (Pixabay/blickpixel)

INDO MEDIA – Perusahaan raksasa Google dan Facebook telah mengumumkan kolaborasi terbaru mereka dalam membangun kabel bawah laut yang akan menghubungkan jepang dan asia..

Sistem kabel bawah laut untuk memungkinkan konektivitas internet yang lebih cepat dan lebih andal di seluruh kawasan Asia-Pasifik untuk tahun 2024.

Proyek tersebut diberi nama Apricot dan pembuatan kabel bawah laut ini diharapkan dapat menghubungkan Jepang, Singapura, Taiwan, Guam, Filipina, dan Indonesia untuk memuaskan dahaga akan akses broadband dan konektivitas nirkabel 5G, menurut Facebook.

Jika Anda ingat, pada bulan Maret tahun ini, Facebook telah mengumumkan dua kabel bawah laut transpasifik baru yang menyatukan Singapura, Guam, Indonesia, dan pantai barat AS melalui Bifrost (dikembangkan oleh Facebook) dan Echo (dikembangkan oleh Google).

Dilansir dari indiatimes.com, kabel Apricot yang lebih baru bersama dengan Echo adalah sistem kapal selam pelengkap yang, menurut Google, akan memungkinkan manfaat dengan banyak jalur masuk dan keluar dari Asia.

BACA JUGA :  Dikukuhkan Bupati, 33 Paskibra Bolsel siap Bertugas

Baca Lagi : Bermain Video Game Dapat Menurunkan Berat Badan? Ini Studinya

Ini termasuk rute baru melalui Asia selatan, yang akan memungkinkan tingkat ketahanan yang jauh lebih tinggi untuk Google Cloud dan layanan digital.

Kabel bersama-sama akan membantu negara-negara Asia dengan latensi yang lebih rendah, lebih banyak bandwidth, dan konektivitas yang lebih kuat antara Asia Tenggara, Asia Utara, dan Amerika Serikat.

Menurut Facebook, kabel yang baru dipasang memiliki kapasitas desain awal lebih dari 190 terabit per detik.

Apricot akan menjadi bagian dari jaringan global kabel bawah laut Google, yang meliputi Curie, Dunant, Equiano, Firmina dan Grace Hopper, dan kabel konsorsium seperti JGA, INDIGO, dan Havfrue.

Google telah mengungkapkan bahwa mereka telah berinvestasi di 18 kabel bawah laut, di samping 27 wilayah cloud dan 82 zona secara global.