Ini 8 Alasan Mengapa Tidur Terlentang Dapat Pecahkan Masalah Tidur Anda

Ini 8 Alasan Mengapa Tidur Terlentang Dapat Pecahkan Masalah Tidur Anda (Pixabay/cuncon)

INDO MEDIA – 8 alasan mengapa tidur terlentang dapat pecahkan masalah tidur anda.

Banyak orang tidur miring, dalam posisi janin, atau berbaring di tempat tidur. Beberapa bahkan sangat sulit tidur.

Meskipun Anda mungkin berpikir bahwa tidur terlentang disediakan untuk vampir, zombie, dan Frankenstein, ternyata tidur telentang mungkin merupakan solusi sederhana dan hemat biaya untuk sejumlah penyakit: mulai dari masalah tidur hingga masalah kesehatan.

Ini mungkin bagi Anda sebagai cara yang tidak nyaman untuk memukul jerami, tetapi tidur kembali mungkin sepadan dengan usaha.

Tidur terlentang, lebih dikenal secara resmi sebagai tidur terlentang, menawarkan sejumlah manfaat kesehatan yang mungkin tidak Anda pertimbangkan.

Tidur kembali dapat menguntungkan Anda dengan:

  1. menjaga tulang belakang Anda sejajar
  2. mengurangi sakit kepala tegang
  3. mengurangi tekanan dan kompresi di dada
  4. menghilangkan penumpukan sinus
  5. mencegah kerutan dan iritasi pada wajah anda

Untuk bayi, American Academy of Pediatrics merekomendasikan bayi tidur telentang untuk mengurangi risiko sindrom kematian bayi mendadak (SIDS).

BACA JUGA :  Ini Penjelasan UAS Soal Artis, Film dan Adegan Romantisnya

Baca Lagi : Vaksin Berbasis Tanaman Dikembangkan, Diklaim Dapat Sembuhkan Penyakit Ini

Ini bisa jadi karena fakta bahwa, ketika bayi tidur tengkurap, atau tengkurap, itu meningkat:

  1. beban bakteri hidung
  2. pernapasan kerja pernapasan
  3. sekret saluran napas atas

Sebuah tinjauan tahun 2019 menemukan bahwa tidur telentang dan miring dikaitkan dengan lebih sedikit nyeri tulang belakang daripada tidur tengkurap untuk orang dewasa.

Sementara tidur terlentang mungkin memiliki manfaat, itu jelas bukan posisi yang paling populer.

Dilansir dari healthline.com, Menurut a Studi tahun 2017, kebanyakan orang lebih suka tidur miring saat mendekati usia dewasa. Menariknya, penelitian tersebut mencatat bahwa anak-anak tidur secara merata di sisi, belakang, dan depan mereka.

Ulasan 2019 yang sama yang disebutkan di atas mencatat bahwa lebih dari 60 persen orang dewasa Eropa adalah orang yang tidur menyamping.