Ini Masker Wajah yang Membunuh 80 Persen Virus Corona Dalam 8 Jam

Masker Wajah yang Membunuh 80 Persen Virus Corona Dalam 8 Jam (pixabay - coyot)

INDO MEDIA – Pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung membuat masker menjadi sebuah kebutuhan.

Saat tingkat vaksinasi naik, masker wajah menjadi penanda preferensi gaya seseorang lebih dari sekadar alat pelindung.

Meskipun mudah untuk melupakan peran penting yang dimainkan oleh masker dalam mencegah penularan infeksi virus seperti COVID-19, orang yang mematuhi masker cenderung tidak jatuh sakit.

Sekarang, para peneliti dari Universitas Otonomi Nasional Meksiko (UNAM) telah mempersenjatai masker lebih lanjut untuk melawan COVID-19 dengan membunuh 80 persen virus..

Masker wajah pembunuh virus corona

Dilansir dari indiatimes.com, dikatakan menggunakan lapisan nano perak dan tembaga, para ilmuwan menciptakan topeng yang mampu membunuh virus corona. Diumumkan dalam lembaran resmi universitas pada hari Kamis, masker wajah berlapis tiga itu disebut “SakCu”.

Di Maya, “Sak” mengacu pada perak sedangkan Cu adalah simbol kimia untuk tembaga. Masker itu diuji secara real time oleh para ilmuwan menggunakan tetes virus dari pasien yang telah dites positif terkena virus di Rumah Sakit Juarez di Meksiko.

BACA JUGA :  Lewat Diogo Jota dan Sadio Mane Liverpool Tenggelamkan Burnley

Tetesan tersebut kemudian ditempatkan pada film perak-tembaga yang diendapkan dalam polipropilena.

Temuan itu mencengangkan! Dalam kasus konsentrasi virus tinggi, virus menghilang lebih dari 80 persen dalam waktu kurang dari delapan jam. Dalam kasus lain di mana viral load rendah, RNA virus menghilang dalam waktu kurang dari dua jam.

SakCu juga lebih aman untuk dibuang

Menurut lembaran itu, nanolayer perak-tembaga mampu memecahkan membran COVID-19, merusak RNA-nya.

Khawatir tentang kontaminasi silang dari masker? Jangan khawatir, para peneliti mengklaim bahwa bahkan jika Anda membuang SakCu, itu tidak akan tetap terkontaminasi seperti masker lainnya.

Satu masker dapat dicuci dan digunakan hingga 10 kali sebelum kehilangan sifat membunuh virusnya.

Sayangnya, Anda mungkin tidak dapat menggunakan masker dalam waktu dekat karena mereka hanya mampu memproduksi 200 masker setiap hari. Penelitian ini digawangi oleh Lembaga Penelitian Material UNAM dan sedang menunggu peer review.