Setelah Pecahkan Sejarah di Bulan, Badan Antariksa Eropa Akan Gunakan Ini Terbang ke Planet Venus

Setelah Pecahkan Sejarah di Bulan, Badan Antariksa Eropa Akan Gunakan Ini Terbang ke Planet Venus (Pixabay/PIRO4D)

INDO MEDIA – Setelah pecahkan sejarah di Bulan bebrapa tahun yang lalu, akhirnya badan antariksa eropa (ESA) akan terbang ke planet venus, menggunakan Sollar Orbiter (Pesawat ruang angkasa pengawas matahari) untuk mempelajari planet venus.

Menurut Badan Antariksa Eropa dikutip dari dailymail.co.uk, bahwa Solar Orbiter dan pesawat luar angkasa BepiColombo akan membuat sejarah minggu depan ketika mereka terbang melewati Venus dalam jarak 33 jam satu sama lain.

“Mereka berdua menggunakan tarikan gravitasi Venus untuk membantu mereka menjatuhkan sedikit energi orbit untuk mencapai tujuan mereka di pusat tata surya,”ungkap Badan Antariksa Eropa.

BepiColombo menuju Merkurius dalam misi tujuh tahun untuk mempelajari struktur dan atmosfer planet terdalam di tata surya, sedangkan Solar Orbiter menuju matahari untuk mengukur angin matahari dan heliosfer.

Flyby ganda menawarkan astronom ESA kesempatan untuk mempelajari saudara planet Bumi Venus dari lokasi yang berbeda pada waktu yang sama, dan tempat-tempat yang jarang dikunjungi oleh probe.

Baca Juga : Spoiler Ikatan Cinta 9 Agustus 2021, Elsa Bebas dari Penjara?

Solar Orbiter, kemitraan antara ESA dan NASA, akan terbang melewati Venus pada 9 Agustus, datang sekitar 5.000 mil dari planet ini pada 05:42 BST pagi itu.

BACA JUGA :  Bawaslu Bolsel Bakal Gelar Operasi Cegah Money Politics

Ini bukan pertama kalinya satelit pengamat matahari mengunjungi Venus.
Hal ini dijadwalkan untuk membuat flybys bantuan gravitasi berulang dari planet dalam upaya untuk mendekati bintang di jantung tata surya.


Selama terbang lintas Venus, ia mengubah kemiringan orbitnya, mendorongnya keluar dari bidang ekliptika, untuk mendapatkan pemandangan kutub matahari yang terbaik – dan pertama.

BepiColombo, kemitraan antara ESA dan badan antariksa Jepang JAXA, akan terbang di dekat Venus pada 14:48 BST pada 10 Agustus, datang hanya 340 mil dari permukaan planet.


Probe sedang dalam perjalanan ke planet terdalam misterius tata surya, Merkurius. Untuk sampai ke sana diperlukan flybys dari Bumi, Venus dan bahkan Merkurius sendiri untuk cukup dekat.

Flybys ini, ditambah dengan sistem propulsi listrik surya pesawat ruang angkasa adalah apa yang diperlukan untuk mengarahkan ke orbit Merkurius melawan tarikan gravitasi matahari. Tidak mungkin mengambil citra Venus dengan resolusi tinggi dengan kamera sains di kedua misi, jadi tidak akan ada gambar baru ‘kembaran jahat’ Bumi.